just for fun


Tinggal beberapa jam lagi, tahun akan berganti. Dari 2008 menjadi 2009. Yah, aku sekali lagi ingin mengucapkan Happy New Year! Mudah-mudahan di tahun baru nanti semua yang kita inginkan akan tercapai! Amiiin..

Wah, udah lama nggak nge-post ya. Akhir-akhir ini memang lagi banyak yang dikerjakan, walaupun lagi liburan. Mulai dari acara natal di gereja yang ga abis-abis, terus juga kedatangan kakakku dari Jakarta, terus mempersiapkan liburan. Kemarin selasa kami sekeluarga sudah jalan-jalan loh. Kan waktu itu, aku pernah nulis tentang kebingungan kami mau menghabiskan liburan kemana. Antara tuk-tuk, pasir putih, dan siantar. Ternyata ketiga-tiganya kami “borong”, kami pergi ke tiga tempat itu masing-masing. Walaupun ke Siantar-nya belum, nanti tanggal 2 Januari.

Sebenernya aku sudah mau menceritakan liburanku kemarin. Tapi kalo dipikir-pikir sekalian aja sama liburanku di Siantar. Jadi kira-kira tanggal 3 Januari aku post cerita tentang liburanku. Lumayan seru juga, pemandangan di masing-masing tempat yang kami datangi indah sekali. Yang paling memberi kesan adalah Tuk-tuk. Benar-benar mirip sama Bali, tetapi Tuk-tuk tidak terlalu ramai. Oke, aku nggak mau cerita lebih banyak lagi, ditunggu ya ceritanya!

Nah, sebagai pengganti postingan tentang liburan, aku mau ngerjain pr aja nih. Aku dikasih pr sama Disa. Nih Dis, aku kerjain ya…

1. Nama sekolah kamu?
SMP Negeri 1 Pangururan

2. Nama ketua kelas kamu?
Hotman Wandi Sigiro. Panggilannya Wandi.

3. Jabatan kamu di kelas?
Anggota aja deh.

4. Guru yang paling killer?
Semuanya killer. Serius.

5. Nama kepsek kamu?
Waduh lupa! Pokoknya marga Simbolon deh. Hehehe

6. Nama wakepsek kamu?
Nggak tau..

7. Pernah jadi ketua kelas?
Pernah waktu kelas 7 sama waktu SD.

8. Pelajaran paling nggak suka?
Matematika kayaknya.

9. Kegiatan rutin di kelas?
Berantem sama Murni. Nyanyi2 bareng Kris dan Wandi. Gambar-gambar nggak jelas. Ketawa-ketawa bareng Dinda cs. Dan yah, belajar.

10. Pernah di skors?
Nggak lah.

11. Sering di hukum?
Nggak sering tapi pernah. Hehehe

12. Sering buat pr di sekolah?
Jarang, berarti pernah.

13. Tempat duduk diatur nggak?
Diatur sih. Tapi nggak ada masalah.

14. No absent kamu?
Kalo nggak salah 19.

15. Kamu jurusan IPA/IPS/BHS?
Belum pake jurusan sih. Tapi maunya IPS aja.

16. Suka bolos nggak?
Nggak lah. Kalo bolos, berat konsekuensinya. Bisa-bisa panggil orangtua, padahal baru bolos sehari.

17. Sering rame?
Maksudnya rame di kelas? Pasti!! Makanya aku sering ditegor sama Wandi.

18. Ada ade kelas yang rese?
Nggak sih. Di sini tuh nggak ada yang namanya adek/kakak kelas. Semuanya saling nyampur, makanya asyik! Nggak ada senioritas. Aku aja di sapa sama adek kelas-ku dengan santainya, seakan aku nggak lebih tua dari dia. Pertamanya sih kaget, tapi ya, aku menyesuaikan diri aja.

19. Kalo kakak kelas?
Yah, seperti yang aku bilang di nomor 18.

20. Boleh bawa hape ke sekolah?
Nggak boleh sih sebenernya.

21. Pernah berantem di sekolah?
Berantem yang pukul-pukulan maksudnya? Kalo kaya gitu nggak pernah. Tapi kalo berantem adu mulut sih sering, sama Murni (tapi cuma becandaan).

22. Pelajaran paling disukai?
Bahasa Inggris. Soalnya aku paling “bisa” dalam pelajaran itu.

23. Tempat favorit di sekolah?
Di kelas aja. Di luar malah males.

24. Ada kantin nggak?
Ada.

25. Suka melanggar peraturan?
Nggak. Tapi pernah.

26. Baju suka dikeluarin?
Emm..nggak sih.

27. Suka nyontek?
Ada juga temen-temen yang suka nyontek ke aku. Hihihi.

28. Nama panggilan di sekolah?
Hanna, Helena, Totok (nggak tau nih Totok artinya apaan).

29. Pesan buat angkatan di bawah kamu?
Waduh, bingung mau ngasih pesan apa. Ya, rajin belajar aja deh, biar pinter (nggak kreatif banget deh).

30. Tag?
Siapa aja yang mau ngerjain silahkan..

Banyak juga pertanyaannya. Oke segini dulu ya. Jangan lupa, tunggu postingan berikutnya! Bye!

Advertisements

Merry Christmas and Happy New Year

Semoga di tahun yang baru kita dapat meraih yang kita inginkan. Happy Holiday too! Kalo nggak tau mau liburan ke mana, lebih baik jalan-jalan ke Samosir! 🙂 Wishing you all the best for the next year!

Sejak bersekolah di SMP Negeri 1 Pangururan, aku merasa lain.Gimana jelasinnya ya, aku sendiri bingung. Pokoknya aku ngerasa beda. Kayaknya semua orang di sekolah itu tuh memperhatikan aku. Kalo aku lewat mereka pasti ngeliatin aku. Kadang-kadang malah ada orang yang, dengan sangat nyata, berbisik-bisik dan nunjuk-nunjuk ke arah ku. Nggak cewek nggak cowok, nggak guru nggak tukang bangunan, semuanya begitu. Aku jadi bingung sendiri. Emang aku se”berbeda” itu ya?

Perlakuan seperti itu aku kira hanya beberapa minggu saja, kalo udah lumayan lama, pasti mereka udah biasa sama keberadaanku. Tapi ternyata sampe sekarang pun masih banyak yang melihat aku layaknya makhluk dari planet pluto. Walaupun emang udah berkurang sih.

Suatu waktu, waktu aku masih agak-agak baru di sekolahku, temanku bernama Enjel dan Winda bertanya begini sama aku “Hanna, yang artis nya kau di Jakarta?” Waduh. Aku bengong sesaat. Aku artis?? “Ya..ya enggak lah!” jawab ku, masih setengah kaget. Bisa dapet pertanyaan aneh bin ajaib begitu. Aku mah sama sekali ga ada potongan jadi artis, tapi kalo orang sukses ada (amin amin)! Aku bingung kenapa bisa timbul pertanyaan begitu di pikiran mereka?

Waktu pertama banget masuk ke kelas 8-F kan aku duduk sama cowok namanya Baho Situmorang. Nah, di belakangku juga dua orang cowok bernama Anju Hutajulu dan Lewi Nainggolan. Si Anju tuh nanya nanya mulu sama aku. “Tinggal di mana?” atau “Dulu sekolah di mana?” awalnya sih aku seneng-seneng aja jawabnya. Tapi lama-lama annoying juga. Sampe suatu waktu si Anju ngasih surat ke aku. Surat apa itu, bisa ditebak sendiri. Dan dengan kejamnya, surat itu nggak aku balas. Tapi toh dia tetep aja ngasih surat lagi. Surat yang kedua aku diemin juga. Akhirnya dia nyerah, dia nggak ngirim surat lagi. Gantinya, dia selalu ngeliatin aku. Dan itu berlanjut terus sampe sekarang. Kan aku duduk di belakang, dia di depan. Nah, dia selalu nengok2 ke belakang, dengan maksud dia mau, yah bisa ditebak sendiri dia mau ngapain. Si Murni sampe bilang, “Hanna, liat itu si Busuk (nama panggilan Murni buat Anju), terus melihat kau” kalo aku lihat si Anju, dia langsung senyum, kadang malah bengong. Nah, si Anju nih punya temen-temen yang bantuin dia buat pdkt ke aku, yaitu, tak lain dan tak bukan, adalah si Dinda, Siti, Nova, dan Lewi.

Saking capernya anak-anak cowok di sekolahku, mereka suka ngelempar2in aku pake kapur atau batu kecil kalo aku lagi jalan di depan mereka. Gila, caper banget. Udah gitu suka jambak, nyelengkat, manggil “mentel,mentel!”, atau teriak-teriak “boru apa kau dek?”. Yang paling sering ya, ngelemparin aku pake kapur itu. Annoying sangat!! Aku bener-bener nggak tau lagi gimana supaya mereka berhenti nglempar-lemparin kapur kayak orang gila. Si Murni aja sampe ikut-ikutan risih kalo ada yang ngelemparin aku, Murni langsung teriak sama orang itu, “Molo lomo, dokkon! (kalo suka, bilang!) “. Aku jadi ketawa dengernya.

Aku udah pernah nulis soal tukang bangunan di sekolah yang suka manggil-manggil aku kan? Nah, tukang bangunan ini tuh semakin menjadi-jadi. Seorang tukang bangunan bilang begini sama temennya, “Kenapa suka kali kau melihat adek ini?” terus dijawab sama dia “Suka aku, manis kali” katanya. Ya ampun, buset, gila. Ada juga yang bilang, “Dek, manis kali lesung pipitnya itu dek.”. Aku nggak tau deh harus ngomong apa. Saking seringnya mereka “menyapa” aku setiap aku dateng ke sekolah, seorang temanku yang satu angkot sama aku kalo pulang sekolah langsung bilang begini kalo kami melewati tukang bangunan, “Wah, penggemarmu udah nunggu”. Nggak ngerti deh aku.

Kira-kira gitu deh.

Waktu lagi menulis ini, di sekitarku lagi nggak ada orang. Bapak lagi tidur. Ka Irene juga lagi tidur. Mama di kantor. Televisi lagi gak nyala. Radio tetangga juga lagi off (biasanya selalu nyala, dengan lagu-lagu batak). Yah, akhirnya aku mainin lagu di komputer aja. Sekarang, aku lagi dengerin lagunya David Archuleta yang Crush.

Sebenernya aku lagi gak tau mau nulis apa. Tadi di sekolah ga ada sesuatu yang luar biasa banget. Oh ya, tadi Murni ngajarin aku kata baru dalam bahasa batak, yaitu “pargabus” yang artinya “pembohong” dan “margabus” yang artinya “berbohong”. Karena si Murni ngejelasinnya putus-putus dan bahasa Indonesia-nya kacau, jadi aku agak bingung. Aku pun bertanya lagi sama dia.

Hanna : “Murni, jadi “pargabus” tuh artinya pembohong, terus “margabus” artinya “berbohong”, gitu kan?”
Murni : “Iya”

Tapi waktu aku nanya lagi sama dia, setelah beberapa selang waktu kemudian, dia memberikan jawaban yang sebaliknya.

Hanna : “Mur, jadi pargabus itu pembohong kan?”
Murni : “Hee, bukan. Artinya berbohong”
Hanna : “Lha, gimana sih! Tadi katanya pargabus itu pembohong? Jadi yang pembohong itu margabus? Duh, yang bener dong murni!! Jadi yang mana yang bener?”
Murni : “Kalo par- itu pembohong, kalo mar- itu berbohong”
Hanna : “Yee, berarti udah bener dong yang tadi aku bilang”
Murni : “Daong, tadi kau bilang kan, margabus itu pembohong. Par- itu baru pembohong!”

Ternyata Murni salah denger. Dia kira aku ngomong “margabus” bukan “pargabus”. Ya ampun Murni, bikin ribet aja sih.

Terus ada kata lain yang aku pelajari. Tapi bukan dari si Murni, melainkan dari seorang temanku yang bernama Winda. Pertamanya aku bertanya sama Murni, tapi Murni nggak tau. Kata apakah itu? Silahkan simak percakapan kami di bawah ini. (kayak buku pelajarana aja deh)

Hanna : “Murni, apa bahasa bataknya “kangen”?”
Murni : “Emm..apa ya..kangen..emm?”
Hanna : “Nggak tau ya?”

Akhirnya aku beralih bertanya kepada Kristianto.

Hanna : “Kris, apa bahasa bataknya kangen?”
Kris : “Apa ya? Nggak tau.”

Emang si Kris lagi nggak mau mikir. Terus tiba-tiba aku melihat si Winda. Winda lagi bangkit dari kursinya, mau keluar kelas (emang lagi jam istirahat). Tapi, aku cegat si Winda.

Hanna : “Winda, bahasa bataknya kangen apa sih?”
Winda, tanpa mikir, langsung menjawab.
Winda : “Kangen? Marsihol”
Hanna : “Ooh..”

Jadi bahasa bataknya “kangen” itu “marsihol”. Nah kalo mau bilang “aku kangen kamu” dalam bahasa batak bagaimana? Aku emang susah kalo mau mengaplikasikan sebuah kata ke dalam kalimat. Jadi yah, aku nanya lagi ke si Winda.

Hanna : “Win, kalo aku mau bilang “aku kangen kamu” dalam bahasa batak gimana?”
Winda : *senyum-senyum* “Ahu marsihol tu si Alvian”
Hanna : “Winda!”

Nah ini nih. Mudah-mudahan kalimat Winda tadi nggak menimbulkan pertanyaan ya, buat pembaca. Duh.. Ya begitulah kawan-kawan, Winda emang suka nge-ceng-in temennya.

Nah, hari ini bertambahlah pengetahuanku. Kalo mau diringkas, beginilah jadinya.
1. Pargabus : Pembohong
2. Margabus : Berbohong
3. Masihol : Kangen atau Rindu
Begitulah kawan-kawan.

nb: kalo ada yang mau ditanyakan, silahkan tanya lewat comment. aku akan jawab sebisaku.

Teman-teman, setelah mengobrak-abrik folder di hp-ku, akhirnya aku menemukan sebuah foto aneh bin ajaib. Yah, ternyata foto itu adalah fotonya si Hotman Wandi Sigiro (silahkan memanggilnya wandi saja). Mungkin ada yang penasaran gimana wajahnya wandi? Silahkan puas-puasin melihat wajahnya di foto ini. Oh, kalo foto murni, sudah ada di posting “Murni; Tak Seindah Namanya”. Yang belum ada fotonya Kristianto ya? Teman-teman yang lain juga. Kapan-kapan aku mau upload foto temen-temen yang lain ah!

hotman wandi sigiro

hotman wandi sigiro

Gimana menurut kalian? Ini diambil di depan kelas kami. Si wandi nggak tau lagi ngapain. Senyam-senyum begitu. Yah, tolong kasih comment ya. Si wandi pengen tau tuh, comment dari pembaca..! Sampai jumpa di posting berikutnya!
ritz crackers

ritz crackers

Lagi2 aku dalam keadaan bengong di rumah. Sambil dengerin prambors (now playing, take a bow-rihanna). Hah, emang ada prambors di samosir? Ada dong, kan pake satelit!

Emm, aku nulis apa ya? Oke, review aja ya. Tapi review makanan. Makanan?

Nama makanan: Ritz Crackers
Rasa: keju
Produksi: Nabisco
Ritz sekarang udah jadi makanan wajib di rumahku. Ga ada ritz? Rasanya ada yg kurang. Awalnya tuh mama beli di toko grosir di pangururan, akhirnya kita sekeluarga jadi ketagihan. Emang ritz enak sih. Di mulut tuh kerasa bgt kejunya, trus ga eneg kalo makan banyak2. Eh, tapi jngn makan kbanyakan juga. Sekarang aja aku lagi makan ritz. Hemm..enak..!

Oh, ada juga ini,
Nama makanan: Terong Belanda
Rasa: asem
Produksi: asli samosir
Ini sih, nama buah. Namanya aja belanda, tapi buah ini bukannya dari belanda. Juga nggak mirip terong. Cuma nama aja. Ini juga buah wajib di rumah. Tapi, cuma bapak aja sih yang doyan. Aku malah gak suka banget. Rasanya tuh kayak tomat, tapi lebih asem dan nyengat rasanya. Lebih enak kalo di jus bareng air jeruk. Di samosir, terong belanda mah, merajalela. Tapi di jakarta emang jarang ya.

Udah dulu deh. Baru inget ada pr matematika. Daagh!

cinta, layaknya super hero

cinta, layaknya super hero

Wah, 5 oktober berarti ultahnya kiki nih. Happy Birthday Kiki! Wish u all the best!

Emm, karna besok senin berarti besok masuk skul dong. Hah, males. Daripada bete, bahas cinta laura yuk! (yee, makin bete kali..!) Kenapa cinta laura? Ga tau, tiba2 aja mau bahas cinta laura. Entah ada setan apa yg ngeganggu otak, jadi keinget cinta laura.

Sejak kapan ya cinta laura jadi famous di indonesia? Kalo ga salah, gara2 sinetron cinderella ya? Oh, juga gara2 logat batak, eh, bule-nya yg kayak dibuat buat gitu, cukup mendongkrak popularitas dia. Tapi yg membuat kaget, dia tuh masih 13 apa 14 tahun deh, waktu main di cinderella. Buset, padahal kan peran dia di tuh sinetron tua banget dbndng umur asli dia. Fum..fum..

Waktu aku denger cinta laura mau coba2 nyanyi, aku ga tau lagi harus komentar apa. Dia mau nyanyi? Kayak semua artis2 remaja yg ga fokus itu (maksudku, tuh artis ga jelas mau maen sinetron apa nyanyi)? Aku ga yakin deh sama suaranya.. Dan terbukti! Waktu denger suaranya di ost. Upik abu dan Laura (judulnya you say aq kalo ga salah), suaranya….*kehabisan kata-kata*

“baby baby my beibeeeh..”

Bagian ‘beibeeeh’nya itu loh..ga nahan..hahaha..Oh ya, ada juga kan lagu dia judulnya oh baby?
lagi-lagi..

“oh baby baby baby..”

SAMA ANEHNYA..! Kenapa semua full of ‘baby’? Heran, kenapa cinta laura seneng bgt sama kata ‘baby’. Apa pengen cepet2 punya momongan nih jeng? (nada a la ibu2 arisan) Sabar ya cinta, jalanmu masih panjang. Haha..jayus deh.

Dan udah ber-abad2 maen sinetron di indonesia, masih aja logatnya kayak orang batak, eh, bule. Nih orang sengaja ya? Di cinderella tuh bhs indonesia-nya dah agak normal, tp kok di upik abu dan laura jadi aneh lagi? What’s wrowwng chinchaau lowraa? (dngan logat a la cinta laura *bayangin mulutnya cinta laura klo lagi ngomong*)

Dah cukup ah..! Jangan ngomongin orang. Baru aja puasa, dah ngomongin orang lagi. Buat cinta laura, maaf kalo menyinggung perasaan (banyak loh yg komentarnya lebih parah dari aku). See you all readers!

“baby baby my beibeeh..”