Udah lama nggak nge-post nih. Aku sibuk banget, bentar lagi mau ujian soalnya. Ujian semester, bulan desember minggu ke dua. Itu kan sebentar lagi! Makanya aku lagi giat-giatnya belajar. Apalagi kami banyak ketinggalan, soalnya banyak guru yang nggak masuk gara-gara cuti hamil. Banyak PR pula! Heeh, pokoknya bulan ini sibuk banget.

Sebentar lagi kan hari natal, makanya di gereja kami lagi sibuk-sibuknya mengatur acara untuk hari natal. Aku gereja di HKBP Rianiate yang jaraknya deket banget sama rumahku, kira-kira 100 meter. Dan di gereja itu, aku masuk jadi anggota kebaktian remaja. Makanya, aku ikut ambil bagian dalam acara-acara natal nanti. Aku jadi anggota seksi kerohanian. Tapi aku sendiri bingung, seksi kerohanian tuh kerjanya apaan ya?

Setelah para naposo bulung (kakak-kakak yang udah kuliah gitu deh, aku sendiri nggak ngerti) rapat hari minggu kemarin, akhirnya pembagian tugas untuk acara drama dibagikan. Aku kebagian membacakan liturgi (membacakan ayat-ayat alkitab) sepanjang 5 ayat, banyak banget ya? Dan parahnya adalah, semua itu harus dibaca dalam bahasa batak. Nah, itulah kelemahanku, bahasa batak. “Nggak papa, kan dibaca bukan dihafal, nanti diajarin cara bacanya.” Kata Inang DH-Kones (semacam pengurus gereja, aku juga kurang ngerti) sama aku. Dengan pasrah aku mengiyakan. Habis pembagian liturgi, ada pembagian pemeran drama. Aku sih udah lega, soalnya kan aku udah kebagian liturgi, jadi pasti nggak bakal main drama. Eh taunya, yang kebagian liturgi tetep bisa kebagian main drama juga. Waduh duh, aku mana bisa main drama! Aku langsung berdoa dalam hati, mudah-mudahan nggak kepilih. Dan, yah, doaku terkabul, aku nggak kebagian drama. Lega akhirnya. Habis pembagian tugas itu, kami latihan koor. Koor lagu natal pastinya. Kami nyanyi lagu “Tole Endehon” (artinya, “Mari Nyanyikan”) dan “Hai Dunia Bersukalah”. Koornya ini digabung antara remaja sama naposo bulung.

Sebelum hari natal, ada acara lain yang nggak kalah penting di sini, yaitu hari guru yang jatuh pada tanggal 25 november. Sebentar lagi! Temen-temen di kelas lagi sibuk sibuknya mutusin mau ngasih apa ke wali kelas kita tercinta, Ibu S Silalahi. Kalo kata Murni, Kristianto, sama Wandi, mereka mau ngasih bunga. Kalo kata Winda, Enjel, Lilis, dan Ewith, mereka mau bikin kue. Aku sendiri masih tetap ke rencana semula, yaitu ngasih kartu ucapan terimakasih. Murah dan gampang dibuat kan? Kalo kue sama bunga kan harus ngeluarin duit dan duit lagi, pasti pada nggak mau ngluarin duit deh! Kan waktu itu sekolah udah minta duit dari murid-murid sebesar 10.000 rupiah untuk hari guru ini, pasti temen-temenku nggak bakal mau ngeluarin duit lagi setelah ini. Makanya, kartu ucapan aja!

Oh ya, dengan sangat menyesal aku mau memberitahu pengumuman nggak penting bahwa English Day yang udah aku tunggu2 itu, keliatannya bakal diundur sampe tahun depan. Padahal aku udah nggak sabar banget, soalnya kalo English Day si Murni pasti nggak bakal ngomong ngelantur nggak jelas lagi. Kapan hari itu datang? Tapi seorang temanku bernama Kak Medi (dia kelas tiga) cerita begini sama aku.

Kak Medi: “Hah, masa mau ada English Day! Orang anak-anak SMP 1 aja masih ada yang belum bisa bahasa Indonesia, masa mau disuruh ngomong bahasa inggris seharian?”
Hanna : “Masa sih kak? Emang ada yang nggak bisa bahasa Indonesia di sini?”
Kak Medi: “Adalah, misalnya yang dari Hutatinggi..”
Hanna : “Ooh..”

Aku nggak nyangka ternyata emang BENER-BENER ada yang belom bisa bahasa Indonesia di sini. Aku denger sendiri sih dari kepala sekolah waktu pertama kali masuk ke sini. “Memang di sini kita berbahasa batak, tapi murid-murid kami sudah ada kok yang bisa berbahasa Indonesia,” begitu katanya. Mendengar kata “sudah ada”, aku jadi mikir, pasti yang bisa berbahasa Indonesia sedikit banget. Tapi ternyata banyak juga kok, walaupun kagok-kagok ngomongnya.

Segini dulu deh, lain kali dilanjut lagi. Mau belajar IPA dulu.

Bye!

Advertisements