Sejak bersekolah di SMP Negeri 1 Pangururan, aku merasa lain.Gimana jelasinnya ya, aku sendiri bingung. Pokoknya aku ngerasa beda. Kayaknya semua orang di sekolah itu tuh memperhatikan aku. Kalo aku lewat mereka pasti ngeliatin aku. Kadang-kadang malah ada orang yang, dengan sangat nyata, berbisik-bisik dan nunjuk-nunjuk ke arah ku. Nggak cewek nggak cowok, nggak guru nggak tukang bangunan, semuanya begitu. Aku jadi bingung sendiri. Emang aku se”berbeda” itu ya?

Perlakuan seperti itu aku kira hanya beberapa minggu saja, kalo udah lumayan lama, pasti mereka udah biasa sama keberadaanku. Tapi ternyata sampe sekarang pun masih banyak yang melihat aku layaknya makhluk dari planet pluto. Walaupun emang udah berkurang sih.

Suatu waktu, waktu aku masih agak-agak baru di sekolahku, temanku bernama Enjel dan Winda bertanya begini sama aku “Hanna, yang artis nya kau di Jakarta?” Waduh. Aku bengong sesaat. Aku artis?? “Ya..ya enggak lah!” jawab ku, masih setengah kaget. Bisa dapet pertanyaan aneh bin ajaib begitu. Aku mah sama sekali ga ada potongan jadi artis, tapi kalo orang sukses ada (amin amin)! Aku bingung kenapa bisa timbul pertanyaan begitu di pikiran mereka?

Waktu pertama banget masuk ke kelas 8-F kan aku duduk sama cowok namanya Baho Situmorang. Nah, di belakangku juga dua orang cowok bernama Anju Hutajulu dan Lewi Nainggolan. Si Anju tuh nanya nanya mulu sama aku. “Tinggal di mana?” atau “Dulu sekolah di mana?” awalnya sih aku seneng-seneng aja jawabnya. Tapi lama-lama annoying juga. Sampe suatu waktu si Anju ngasih surat ke aku. Surat apa itu, bisa ditebak sendiri. Dan dengan kejamnya, surat itu nggak aku balas. Tapi toh dia tetep aja ngasih surat lagi. Surat yang kedua aku diemin juga. Akhirnya dia nyerah, dia nggak ngirim surat lagi. Gantinya, dia selalu ngeliatin aku. Dan itu berlanjut terus sampe sekarang. Kan aku duduk di belakang, dia di depan. Nah, dia selalu nengok2 ke belakang, dengan maksud dia mau, yah bisa ditebak sendiri dia mau ngapain. Si Murni sampe bilang, “Hanna, liat itu si Busuk (nama panggilan Murni buat Anju), terus melihat kau” kalo aku lihat si Anju, dia langsung senyum, kadang malah bengong. Nah, si Anju nih punya temen-temen yang bantuin dia buat pdkt ke aku, yaitu, tak lain dan tak bukan, adalah si Dinda, Siti, Nova, dan Lewi.

Saking capernya anak-anak cowok di sekolahku, mereka suka ngelempar2in aku pake kapur atau batu kecil kalo aku lagi jalan di depan mereka. Gila, caper banget. Udah gitu suka jambak, nyelengkat, manggil “mentel,mentel!”, atau teriak-teriak “boru apa kau dek?”. Yang paling sering ya, ngelemparin aku pake kapur itu. Annoying sangat!! Aku bener-bener nggak tau lagi gimana supaya mereka berhenti nglempar-lemparin kapur kayak orang gila. Si Murni aja sampe ikut-ikutan risih kalo ada yang ngelemparin aku, Murni langsung teriak sama orang itu, “Molo lomo, dokkon! (kalo suka, bilang!) “. Aku jadi ketawa dengernya.

Aku udah pernah nulis soal tukang bangunan di sekolah yang suka manggil-manggil aku kan? Nah, tukang bangunan ini tuh semakin menjadi-jadi. Seorang tukang bangunan bilang begini sama temennya, “Kenapa suka kali kau melihat adek ini?” terus dijawab sama dia “Suka aku, manis kali” katanya. Ya ampun, buset, gila. Ada juga yang bilang, “Dek, manis kali lesung pipitnya itu dek.”. Aku nggak tau deh harus ngomong apa. Saking seringnya mereka “menyapa” aku setiap aku dateng ke sekolah, seorang temanku yang satu angkot sama aku kalo pulang sekolah langsung bilang begini kalo kami melewati tukang bangunan, “Wah, penggemarmu udah nunggu”. Nggak ngerti deh aku.

Kira-kira gitu deh.

Advertisements