Nama mereka Siti Naibaho, Dinda Sinurat, dan Novalina Zega. Mereka tuh semacam sahabat. Habis kemana-mana selalu bareng-bareng. Entah sejak kapan, aku sering main sama mereka.

Siti, Dinda, dan Nova tuh duduk berdekatan di baris paling belakang sudut kanan kelas. Dinda duduk sama Nova. Siti duduk sama Desima. Tapi Desima nggak termasuk kelompok mereka, walaupun suka main bareng juga. Mereka tuh salah satu dari sumber keributan di kelas. Mereka bertiga punya dua ciri khas. Tanpa dua hal ini, mereka sama sekali bukan mereka. Yang pertama, nyanyi. Ya, mereka selalu bernyanyi. Apalagi Dinda. Setiap pergantian jam pelajaran, Dinda selalu nyanyi sekenceng-kencengnya.

” JANGAN, JANGAN KAU MENOLAK CINTAKUUUU…!”
atau
” DI SINI AKU MENUNGGUMU DAN BERTANYAAA…!”

Suaranya kenceng banget. Tapi anehnya, nggak ada yang protes ataupun merasa aneh. Mungkin udah biasa kali ya, mendengar suaranya si Dinda. Kalo Nova sama Siti beda lagi. Mereka nyanyinya pelan-pelan. Lucu banget kalo mereka lagi nyanyi. Biasanya yang mereka bertiga nyanyiin tuh lagu-lagunya ST12, atau Wali Band. Kangen Band juga sih, tapi itu cuma buat Dinda. Nova tuh benci banget sama Kangen Band. Kadang-kadang Dinda juga nyanyi lagu batak.

Nah, yang kedua, tiada hari, tiada jam, tiada menit tanpa mereka..tertawa. Ya, tertawa. Apapun yang terjadi di kelas bisa bikin mereka ketawa kayak orang kesurupan. Dan saking gilanya, apa yang menurut orang ‘normal’ nggak lucu, bisa bikin mereka ketawa nggak bisa berhenti. Aku tuh suka heran sendiri ngeliat mereka. Tapi yah, kalo aku ngeliat mereka ketawa sampe terbahak-bahak begitu, aku juga jadi ikutan ketawa. Walaupun aku nggak tau yg bikin ketawa tuh apa. Hah, aku juga udah gila.

Dinda sama Nova tuh yang paling sering ngobrol sama aku. Mereka suka nanya-nanya soal sekolahku di jakarta. Biasanya Nova duluan yang mulai, terus Dinda ikut2an nimbrung. “Hanna, pernahnya kau bertengkar sama sahabatmu?” atau “Bagaimana anak-anak di sekolah di jakarta han?” kalo dia nanya-nanya ttg sekolahku di jakarta, aku ngejelasin dengan sangat bersemangat. Soalnya sekalian aku melepas rindu sama OZONE (smp ku di jakarta). Kalo ada sesuatu yang bikin mereka terheran-heran, misalnya, waktu mereka tau kalo di sekolah jakarta tuh ruang kelasnya pake AC, mereka langsung ber-“oh” sambil manggut-manggut. Mereka juga nanya, murid-murid di jakarta tuh mentel-mentel apa nggak. Bingung ya denger kata “mentel”? Mentel itu artinya, yah, semacam orang yang banyak gaya, yang sok cantik gitu lah. Aku bilang, “Iya, tapi nggak banyak sih”. Mereka ber-“oh” lagi.

Kalo si Siti, mungkin dia yang paling pinter di antara mereka bertiga. Dia jago matematika dan main gitar. Aku sama Siti tuh suka banding-bandingin nilai matematika kita. Dan yah, aku selalu kalah. Kadang-kadang kalah telak. Emang aku nggak pinter-pinter banget (baca: bego) dalam matematika. Terus, siti tuh kalo main gitar, keliatan keren banget. Emang, dari dulu aku suka ngeliat orang yang main gitar. Kayaknya kharisma nya keluar gitu.

Kita tuh punya nama panggilan sendiri loh. Kalo Dinda, kita panggil DOYOK. Kalo Siti, kita panggil NASIB. Kalo Nova, kita panggil TONGKOS. Kalo aku, mereka panggil TOTOK. Nggak jelas kan? Emang, sumber nama-nama aneh ini aku juga nggak tau dari mana.

Mereka anaknya asik banget. Di ajak ngobrol nyambung, di ajak nyanyi bareng enak (aku juga suka nyanyi soalnya), di ajak ke kantin enak, di ajak bercanda enak. Aku seneng jadi temen mereka. Fotonya kapan-kapan aku upload ya!

See you, readers!

Advertisements