November 2008


Haaaaa!!! Stresss gilaaa!! Bagaimana ini kawan-kawan? Dua minggu lagi ujian semester!! Aku mau sempet-sempetin nulis posting ini cuma buat menumpahkan ke-stres-an ku dan ke-penat-an ku karena belajar terus!! Haaa!!! Tolong aku… Ah, tapi udahlah. Ujian kan termasuk bagian dari kehidupan seorang pelajar, jadi yah, pasrah aja.

Hari ini onan. Nggak serame biasanya, soalnya hari agak mendung dan suasananya dingin dan berkabut banget, padahal udah siang. Udah gitu parahnya, dari malem kemaren jam 11, sampe jam 4 sore tadi, di pangururan dan sekitarnya mati lampu total! Makanya, di sekolah aja belnya jadi pake kentongan gitu. Parah banget kalo mati lampu, nggak bisa ngapa-ngapain. Saking stressnya gara-gara mati lampu, aku tadi jalan-jalan sebentar ke arah sawah di deket rumahku. Banyak horbo (kerbau) nya! Hihihi.. Tapi kalo aku pikir-pikir, mungkin mati lampu ini “kiriman” dari Tuhan supaya aku belajar. Soalnya kalo listriknya nyala, pasti aku main komputer. Ol, atau nggak main The Sims 2. Pasti banget. Akhirnya aku balik ke rumah, dan belajar. Dari jam 2 sampe tadi jam 4. Nah istirahatnya, aku nge-post!

Aku mau cerita apa yaa?? Ah, aku review acara tv aja ya! Udah lama nggak review nih.

Nama acara : Bill Nye The Science Guy
Stasiun : TV Edukasi
Jam tayang : jam setengah empat
Kalo dari judul dan stasiun tvnya, udah ketauan kalo acara ini tentang pelajaran sains. Tapi acara ini beda dari acara edukasi lainnya. Soalnya penyampaiannya lucu dan kreatif. Pembawa acaranya, si Bill Nye, ternyata bener-bener seorang ilmuwan loh! Bener deh, nonton acara ini, ilmunya masuk ke otak-ku. Gampang diinget.

Kurang spesifik ya review nya? Yah buat lengkapnya silahkan di tonton di TV Edukasi. Aku mau belajar lagi ya! Dadah!

Hari ini disekolah kami heboh dan rame banget. Iya lah, soalnya hari ini adalah Hari Guru! Banyak banget kegiatan dan acara-acara yang diselenggarakan di sekolah kami hari ini. Sayang hari ini agak mendung, bahkan sempet hujan. Jadinya acaranya agak kepotong-potong gitu.

Jadi, acara paling pertama yang dilakukan adalah, apalagi kalo bukan upacara. Upacaranya keliatannya biasa-biasa aja. Tapi sebenernya agak beda. Soalnya, para anggota paduan suara upacaranya pake ulos gitu. Terus paduan suaranya juga pake latar belakang musik drumband. Ada pianika, bas, pokoknya alat2 musik drumband deh! Aku nggak tau nama-namanya. Terus guru-guru yang biasanya baris di atas balkon sekolah, sekarang pada baris di lapangan, di depan pemimpin upacara. Semua guru ikut baris.

Nah, waktu perwakilan murid-murid dari setiap kelas mau memberi bunga kepada guru-guru, kami semua menyanyikan lagu “Hymne Guru”. Nggak cuma sekali, kami menyanyikan lagu itu sekitar enam kali, sampe semua guru kebagian bunga dan bersalaman. Gila, gempor banget mulutku. Terus akhirnya, setelah selesai upacara, kami bubar dan salah satu anggota OSIS membuka acara kegiatan dan hiburan.

Karena banyak banget penonton yang mengelilingi, akhirnya aku nggak bisa ngeliat penampilan-penampilan dari anak kelas tiga yang tampil. Akhirnya aku ke kelas. Terus di kelas, si Enjel nanya, “Hanna, bawa hp nya kau?” terus aku jawab “Iya”. Dia pun minta pinjem hp-ku. Terus aku pinjemin. Aku nggak tau gimana ceritanya, satu kelas langsung pada foto-foto pake hp-ku. Gila, anak-anak pangururan narsis-narsis juga, begitu pikirku. Kan temenku ada yang bawa ulos, terus mereka pada gantian pake ulos sambil difoto. Anak-anak cowok juga nggak kalah narsis, pada bikin gaya metal pake tangan mereka. Ya ampun deh. Anak-anak 2E juga jadi ikut-ikutan foto-foto. Hah, jadi deh, hp-ku penuh sama foto2 mereka. Lucu-lucu banget fotonya. Kapan-kapan aku tunjukin ya!

Acara Hari Guru yang sempet aku liat adalah drama yang ditampilkan oleh kelas 2 unggulan. Judulnya, “Maafkan Kami Guru”. Inti ceritanya sih tentang murid-murid nakal yang akhirnya minta maaf sama guru mereka karena sering bikin gurunya marah. Lucu juga sih, lumayan kreatif.

Pokoknya hari ini seru banget. Di sekolah cuma main-main doang. Seandainya setiap hari adalah Hari Guru.

Buat semua Guru di Indonesia, selamat hari guru!

Sesuatu yang selama ini nggak akan pernah aku sangka akhirnya terjadi. Sesuatu yang sama sekali nggak mungkin terjadi, ternyata terjadi. Murni menyukai seorang cowok.

Betul sekali kawan-kawan, Murni lagi Fall in Love! Kenapa aku bilang nggak mungkin? Soalnya kalo aku membuka topik tentang “cowok” sama Murni, dia pasti langsung pasang tampang nggak tertarik. Murni tuh masih kayak anak-anak banget deh pokoknya! Makanya aku nggak nyangka dia bisa suka sama seorang cowok sekarang.

Nama cowok yang disukai Murni itu adalah Leo Sinaga. Kalo menurut pendapat aku sih, orangnya nggak keren-keren banget, walaupun nggak jelek juga. Si Leo ini orangnya kalem banget, mungkin itu yang bikin si Murni jadi suka sama Leo. Kelasnya Leo tuh di 8-E, jadi sebelahan sama kelas kami. Aku bingung deh sejak kapan si Murni suka sama dia.

Nah, yang paling bikin aku heran dan bingung. Entah bagaimana ceritanya, seluruh kelas udah tau kalo Murni suka sama Leo. Murni akhirnya punya nama panggilan baru, “Leo”. Enjel, Ewith, dan Winda langsung heboh manggil-manggil Murni setiap si Leo lewat di depan mereka. Kristianto dan Wandi punya tugas dari Murni, yaitu nyampein salam Murni buat si Leo. Pokoknya kalo Leo lewat, kelas pasti heboh deh.

Kalo aku lihat-lihat sih, si Murni tuh suka banget sama Leo. Pernah waktu lagi pelajaran PKN, si Murni nanya sama aku begini, “Hanna, gimana menulis, kamu yang terbaik buatku, dalam bahasa inggris?”. Aku bingung. “Hah? Buat apaan kamu nulis begituan?” aku tanya sama Murni. Murni langsung senyam-senyum dan bilang “Leo”. Ya ampun Murni… Udah gitu kalo dia menulis biodata, kan ada bagian “Cokes” alias “Cowok Kesukaan”, nah si Murni ngisi bagian itu dengan tulisan, “Si Ganteng (Leo Sinaga)” begitu. Gila juga nih si Murni, begitu pikirku setiap baca “cokes”-nya. Terus sekarang si Murni punya kebiasaan baru, berburu permen kis! Kenapa? Yah kan di belakang permen itu ada banyak tulisan-tulisan gitu deh. Terus si Murni suka nyari permen yang tulisannya bagus-bagus, kayak “I Love You” atau “You’re the Best”. Tapi toh permen itu nggak pernah dia kasih ke Leo, pada akhirnya pasti dia makan sendiri.

Hemm, menurut aku, Murni sama Leo tuh beda banget deh. Soalnya Murni orangnya rame, usil, banyak omong, dan kayak anak-anak. Sedangkan Leo tuh kalem, nggak banyak omong, cool, gitu deh. Beda sangat sama Murni. Tapi sebagai teman yang baik (cieh), aku dukung aja dia. Habis keliatannya Murni seneng banget. Aku jadi ikut seneng liatnya.

Buat Murni, never give up for your love! Walaupun Leo sama sekali belum kenal sama kamu, tapi berusahalah!! Go go Murni !!!! (apa sih gajelas banget aku)

nb: besok hari guru! yes, nggak belajar! duh, nggak sabar mau nonton vocal group-nya…

Udah lama nggak nge-post nih. Aku sibuk banget, bentar lagi mau ujian soalnya. Ujian semester, bulan desember minggu ke dua. Itu kan sebentar lagi! Makanya aku lagi giat-giatnya belajar. Apalagi kami banyak ketinggalan, soalnya banyak guru yang nggak masuk gara-gara cuti hamil. Banyak PR pula! Heeh, pokoknya bulan ini sibuk banget.

Sebentar lagi kan hari natal, makanya di gereja kami lagi sibuk-sibuknya mengatur acara untuk hari natal. Aku gereja di HKBP Rianiate yang jaraknya deket banget sama rumahku, kira-kira 100 meter. Dan di gereja itu, aku masuk jadi anggota kebaktian remaja. Makanya, aku ikut ambil bagian dalam acara-acara natal nanti. Aku jadi anggota seksi kerohanian. Tapi aku sendiri bingung, seksi kerohanian tuh kerjanya apaan ya?

Setelah para naposo bulung (kakak-kakak yang udah kuliah gitu deh, aku sendiri nggak ngerti) rapat hari minggu kemarin, akhirnya pembagian tugas untuk acara drama dibagikan. Aku kebagian membacakan liturgi (membacakan ayat-ayat alkitab) sepanjang 5 ayat, banyak banget ya? Dan parahnya adalah, semua itu harus dibaca dalam bahasa batak. Nah, itulah kelemahanku, bahasa batak. “Nggak papa, kan dibaca bukan dihafal, nanti diajarin cara bacanya.” Kata Inang DH-Kones (semacam pengurus gereja, aku juga kurang ngerti) sama aku. Dengan pasrah aku mengiyakan. Habis pembagian liturgi, ada pembagian pemeran drama. Aku sih udah lega, soalnya kan aku udah kebagian liturgi, jadi pasti nggak bakal main drama. Eh taunya, yang kebagian liturgi tetep bisa kebagian main drama juga. Waduh duh, aku mana bisa main drama! Aku langsung berdoa dalam hati, mudah-mudahan nggak kepilih. Dan, yah, doaku terkabul, aku nggak kebagian drama. Lega akhirnya. Habis pembagian tugas itu, kami latihan koor. Koor lagu natal pastinya. Kami nyanyi lagu “Tole Endehon” (artinya, “Mari Nyanyikan”) dan “Hai Dunia Bersukalah”. Koornya ini digabung antara remaja sama naposo bulung.

Sebelum hari natal, ada acara lain yang nggak kalah penting di sini, yaitu hari guru yang jatuh pada tanggal 25 november. Sebentar lagi! Temen-temen di kelas lagi sibuk sibuknya mutusin mau ngasih apa ke wali kelas kita tercinta, Ibu S Silalahi. Kalo kata Murni, Kristianto, sama Wandi, mereka mau ngasih bunga. Kalo kata Winda, Enjel, Lilis, dan Ewith, mereka mau bikin kue. Aku sendiri masih tetap ke rencana semula, yaitu ngasih kartu ucapan terimakasih. Murah dan gampang dibuat kan? Kalo kue sama bunga kan harus ngeluarin duit dan duit lagi, pasti pada nggak mau ngluarin duit deh! Kan waktu itu sekolah udah minta duit dari murid-murid sebesar 10.000 rupiah untuk hari guru ini, pasti temen-temenku nggak bakal mau ngeluarin duit lagi setelah ini. Makanya, kartu ucapan aja!

Oh ya, dengan sangat menyesal aku mau memberitahu pengumuman nggak penting bahwa English Day yang udah aku tunggu2 itu, keliatannya bakal diundur sampe tahun depan. Padahal aku udah nggak sabar banget, soalnya kalo English Day si Murni pasti nggak bakal ngomong ngelantur nggak jelas lagi. Kapan hari itu datang? Tapi seorang temanku bernama Kak Medi (dia kelas tiga) cerita begini sama aku.

Kak Medi: “Hah, masa mau ada English Day! Orang anak-anak SMP 1 aja masih ada yang belum bisa bahasa Indonesia, masa mau disuruh ngomong bahasa inggris seharian?”
Hanna : “Masa sih kak? Emang ada yang nggak bisa bahasa Indonesia di sini?”
Kak Medi: “Adalah, misalnya yang dari Hutatinggi..”
Hanna : “Ooh..”

Aku nggak nyangka ternyata emang BENER-BENER ada yang belom bisa bahasa Indonesia di sini. Aku denger sendiri sih dari kepala sekolah waktu pertama kali masuk ke sini. “Memang di sini kita berbahasa batak, tapi murid-murid kami sudah ada kok yang bisa berbahasa Indonesia,” begitu katanya. Mendengar kata “sudah ada”, aku jadi mikir, pasti yang bisa berbahasa Indonesia sedikit banget. Tapi ternyata banyak juga kok, walaupun kagok-kagok ngomongnya.

Segini dulu deh, lain kali dilanjut lagi. Mau belajar IPA dulu.

Bye!

Sejak bersekolah di SMP Negeri 1 Pangururan, aku merasa lain.Gimana jelasinnya ya, aku sendiri bingung. Pokoknya aku ngerasa beda. Kayaknya semua orang di sekolah itu tuh memperhatikan aku. Kalo aku lewat mereka pasti ngeliatin aku. Kadang-kadang malah ada orang yang, dengan sangat nyata, berbisik-bisik dan nunjuk-nunjuk ke arah ku. Nggak cewek nggak cowok, nggak guru nggak tukang bangunan, semuanya begitu. Aku jadi bingung sendiri. Emang aku se”berbeda” itu ya?

Perlakuan seperti itu aku kira hanya beberapa minggu saja, kalo udah lumayan lama, pasti mereka udah biasa sama keberadaanku. Tapi ternyata sampe sekarang pun masih banyak yang melihat aku layaknya makhluk dari planet pluto. Walaupun emang udah berkurang sih.

Suatu waktu, waktu aku masih agak-agak baru di sekolahku, temanku bernama Enjel dan Winda bertanya begini sama aku “Hanna, yang artis nya kau di Jakarta?” Waduh. Aku bengong sesaat. Aku artis?? “Ya..ya enggak lah!” jawab ku, masih setengah kaget. Bisa dapet pertanyaan aneh bin ajaib begitu. Aku mah sama sekali ga ada potongan jadi artis, tapi kalo orang sukses ada (amin amin)! Aku bingung kenapa bisa timbul pertanyaan begitu di pikiran mereka?

Waktu pertama banget masuk ke kelas 8-F kan aku duduk sama cowok namanya Baho Situmorang. Nah, di belakangku juga dua orang cowok bernama Anju Hutajulu dan Lewi Nainggolan. Si Anju tuh nanya nanya mulu sama aku. “Tinggal di mana?” atau “Dulu sekolah di mana?” awalnya sih aku seneng-seneng aja jawabnya. Tapi lama-lama annoying juga. Sampe suatu waktu si Anju ngasih surat ke aku. Surat apa itu, bisa ditebak sendiri. Dan dengan kejamnya, surat itu nggak aku balas. Tapi toh dia tetep aja ngasih surat lagi. Surat yang kedua aku diemin juga. Akhirnya dia nyerah, dia nggak ngirim surat lagi. Gantinya, dia selalu ngeliatin aku. Dan itu berlanjut terus sampe sekarang. Kan aku duduk di belakang, dia di depan. Nah, dia selalu nengok2 ke belakang, dengan maksud dia mau, yah bisa ditebak sendiri dia mau ngapain. Si Murni sampe bilang, “Hanna, liat itu si Busuk (nama panggilan Murni buat Anju), terus melihat kau” kalo aku lihat si Anju, dia langsung senyum, kadang malah bengong. Nah, si Anju nih punya temen-temen yang bantuin dia buat pdkt ke aku, yaitu, tak lain dan tak bukan, adalah si Dinda, Siti, Nova, dan Lewi.

Saking capernya anak-anak cowok di sekolahku, mereka suka ngelempar2in aku pake kapur atau batu kecil kalo aku lagi jalan di depan mereka. Gila, caper banget. Udah gitu suka jambak, nyelengkat, manggil “mentel,mentel!”, atau teriak-teriak “boru apa kau dek?”. Yang paling sering ya, ngelemparin aku pake kapur itu. Annoying sangat!! Aku bener-bener nggak tau lagi gimana supaya mereka berhenti nglempar-lemparin kapur kayak orang gila. Si Murni aja sampe ikut-ikutan risih kalo ada yang ngelemparin aku, Murni langsung teriak sama orang itu, “Molo lomo, dokkon! (kalo suka, bilang!) “. Aku jadi ketawa dengernya.

Aku udah pernah nulis soal tukang bangunan di sekolah yang suka manggil-manggil aku kan? Nah, tukang bangunan ini tuh semakin menjadi-jadi. Seorang tukang bangunan bilang begini sama temennya, “Kenapa suka kali kau melihat adek ini?” terus dijawab sama dia “Suka aku, manis kali” katanya. Ya ampun, buset, gila. Ada juga yang bilang, “Dek, manis kali lesung pipitnya itu dek.”. Aku nggak tau deh harus ngomong apa. Saking seringnya mereka “menyapa” aku setiap aku dateng ke sekolah, seorang temanku yang satu angkot sama aku kalo pulang sekolah langsung bilang begini kalo kami melewati tukang bangunan, “Wah, penggemarmu udah nunggu”. Nggak ngerti deh aku.

Kira-kira gitu deh.

Sebentar lagi kan Hari Guru. Tepatnya tanggal 25 November. Di SMP N 1 Pangururan ini, Hari Guru adalah sebuah perayaan yang nggak boleh dilewatkan dan wajib di rayakan. Seinget aku sih, dulu waktu di Jakarta Hari Guru dilewatkan dengan memberi kado sama wali kelas atau guru yang disukai. Yah, pokoknya gak spesial-spesial amat lah. Tapi kalo di sini, Hari Guru tuh ada perayaannya sendiri. Makanya, sekolah lagi heboh-hebohnya mintain dana dari murid-murid.

“Pokoknya setiap murid diwajibkan menyumbang 10.000 rupiah untuk Hari Guru.” begitu kata bendahara OSIS yang didampingi oleh ketua OSIS kepada kami. Kebetulan Ibu Guru kami lagi keluar sebentar, terus mereka berdua masuk. Mendengar jumlah uang yang harus disumbang, teman-temanku langusung ber-“yaaah..” bersama-sama layaknya paduan suara. “Sebenarnya jumlah itu masih kurang, harusnya kalian itu diminta 20.000 per orang..” lanjut bendahara OSIS. Anak anak bukan ber-yah lagi sekarang, tapi ber-“haaaaah!!?”. Bendahara OSIS manggut-manggut membenarkan pernyataannya tadi. Jangan heran, 5000 rupiah aja udah jumlah yang sangat besar untuk anak-anak pangururan. Jadi, disuruh menyumbang 10.000 untuk Hari Guru rasanya akan berat banget mereka lakukan.

“Yaah, nggak papa lah dek. Kita kan harus memberi yang terbaik buat guru kita kan dek? Masa nggak mau memberi kado untuk guru yang mengajar kita dek?” bujuk ketua OSIS kepada kami. Yah bang (ketua OSIS-nya cowok), memberi yang terbaik sih memberi yang terbaik, tapi kalo nggak ada duit gimana? Dang adong hepeng bang (nggak ada uang bang).. Mungkin itulah yang dipikirkan teman-temanku. Gimana ya teman-temanku mau minta uang sama orang tua mereka?

Aku bisa sedikit membayangkan kalo seorang temanku meminta uang kepada orangtuanya sebesar 10.000 rupiah dengan alasan “sumbangan untuk hari guru”. Tuh orangtua pasti nolak mentah-mentah. Seperti yang udah aku bilang, 10.000 adalah jumlah yang sangat besar buat mereka. Buat bayar uang kas kelas 2000 per bulan aja susahnya minta ampun.

“Kalo gitu dek, nabung aja 1000 per hari kan bisa dek? Ayo dong dek, buat guru kita.” bujuk bendahara OSIS. Akhirnya dua orang itu keluar dari kelas kami. “Buset, banyak kian” ujar Dinda kepadaku. Aku cuma bisa mengangguk.

Rencanaku untuk Hari Guru nanti, aku mau ngasih sesuatu buat dua guru kesayanganku. Mereka adalah Ibu K.Sihombing dan Pak SG Situmorang (tentang Ibu KS udah pernah aku tulis di posting sebelumnya). Ibu KS emang disukai semua murid. Tapi kalo Pak SG, keliatannya aku doang yang suka. Karena Pak SG SAMA SEKALI bukan guru yang menyenangkan. Dia ngajarnya nggak jelas dan putus-putus. Udah gitu bab yang di pelajari lompat-lompat. Dari Bab 3, bisa langsung lompat ke Bab 6. Aku sendiri juga heran kenapa bisa suka sama guru ini. Mungkin karena aku lumayan suka IPA (kecuali fisika sama kimia, jadi aku cuma suka biologi) jadi gurunya juga aku sukai. Nanti, aku mau ngasih Ibu KS sebuah kartu ucapan dalam bahasa inggris, karna dia guru bahasa inggris. Kalo buat pak SG, aku belum tau. Mungkin kartu juga.

Yah, begitulah.

Waktu lagi menulis ini, di sekitarku lagi nggak ada orang. Bapak lagi tidur. Ka Irene juga lagi tidur. Mama di kantor. Televisi lagi gak nyala. Radio tetangga juga lagi off (biasanya selalu nyala, dengan lagu-lagu batak). Yah, akhirnya aku mainin lagu di komputer aja. Sekarang, aku lagi dengerin lagunya David Archuleta yang Crush.

Sebenernya aku lagi gak tau mau nulis apa. Tadi di sekolah ga ada sesuatu yang luar biasa banget. Oh ya, tadi Murni ngajarin aku kata baru dalam bahasa batak, yaitu “pargabus” yang artinya “pembohong” dan “margabus” yang artinya “berbohong”. Karena si Murni ngejelasinnya putus-putus dan bahasa Indonesia-nya kacau, jadi aku agak bingung. Aku pun bertanya lagi sama dia.

Hanna : “Murni, jadi “pargabus” tuh artinya pembohong, terus “margabus” artinya “berbohong”, gitu kan?”
Murni : “Iya”

Tapi waktu aku nanya lagi sama dia, setelah beberapa selang waktu kemudian, dia memberikan jawaban yang sebaliknya.

Hanna : “Mur, jadi pargabus itu pembohong kan?”
Murni : “Hee, bukan. Artinya berbohong”
Hanna : “Lha, gimana sih! Tadi katanya pargabus itu pembohong? Jadi yang pembohong itu margabus? Duh, yang bener dong murni!! Jadi yang mana yang bener?”
Murni : “Kalo par- itu pembohong, kalo mar- itu berbohong”
Hanna : “Yee, berarti udah bener dong yang tadi aku bilang”
Murni : “Daong, tadi kau bilang kan, margabus itu pembohong. Par- itu baru pembohong!”

Ternyata Murni salah denger. Dia kira aku ngomong “margabus” bukan “pargabus”. Ya ampun Murni, bikin ribet aja sih.

Terus ada kata lain yang aku pelajari. Tapi bukan dari si Murni, melainkan dari seorang temanku yang bernama Winda. Pertamanya aku bertanya sama Murni, tapi Murni nggak tau. Kata apakah itu? Silahkan simak percakapan kami di bawah ini. (kayak buku pelajarana aja deh)

Hanna : “Murni, apa bahasa bataknya “kangen”?”
Murni : “Emm..apa ya..kangen..emm?”
Hanna : “Nggak tau ya?”

Akhirnya aku beralih bertanya kepada Kristianto.

Hanna : “Kris, apa bahasa bataknya kangen?”
Kris : “Apa ya? Nggak tau.”

Emang si Kris lagi nggak mau mikir. Terus tiba-tiba aku melihat si Winda. Winda lagi bangkit dari kursinya, mau keluar kelas (emang lagi jam istirahat). Tapi, aku cegat si Winda.

Hanna : “Winda, bahasa bataknya kangen apa sih?”
Winda, tanpa mikir, langsung menjawab.
Winda : “Kangen? Marsihol”
Hanna : “Ooh..”

Jadi bahasa bataknya “kangen” itu “marsihol”. Nah kalo mau bilang “aku kangen kamu” dalam bahasa batak bagaimana? Aku emang susah kalo mau mengaplikasikan sebuah kata ke dalam kalimat. Jadi yah, aku nanya lagi ke si Winda.

Hanna : “Win, kalo aku mau bilang “aku kangen kamu” dalam bahasa batak gimana?”
Winda : *senyum-senyum* “Ahu marsihol tu si Alvian”
Hanna : “Winda!”

Nah ini nih. Mudah-mudahan kalimat Winda tadi nggak menimbulkan pertanyaan ya, buat pembaca. Duh.. Ya begitulah kawan-kawan, Winda emang suka nge-ceng-in temennya.

Nah, hari ini bertambahlah pengetahuanku. Kalo mau diringkas, beginilah jadinya.
1. Pargabus : Pembohong
2. Margabus : Berbohong
3. Masihol : Kangen atau Rindu
Begitulah kawan-kawan.

nb: kalo ada yang mau ditanyakan, silahkan tanya lewat comment. aku akan jawab sebisaku.

Next Page »