Wah, dah lama ga nge-post. Mata kananku lagi bintitan nih… Pertama di atas, skarang di bawah. Hiks, sakit dan perih banget. Ada yg tau cara ngobatin bintitan? Help me please!

Waktu aku baru pertama kali datang ke SMP Negeri 1 Pangururan, aku merasa sangat canggung. Banyak pertanyaan-pertanyaan yang muncul di kepalaku. Bagaimana dengan teman-teman di sekolah? Bahasa apa yang harus kupakai? Pelajarannya susah atau gampang? Yah namanya juga lingkungan baru. Tapi, nggak pernah satu kali pun aku menanyakan pada diriku, bagaiman guru-gurunya?

Kalo di jakarta, guru dan murid sudah layaknya teman dekat. Jadi inget waktu di ozone deh. Aku deket sama Ms Rini, guru bahasa inggris-ku. Kami bisa ngobrol dengan santai begitulah. Kadang kadang aku memuji dia seperti, “miss rini hari ini cantik banget”. Terus miss rini bakal bilang “ah, yang bener?”. Duh jadi inget juga, waktu acara perpisahan kelas, miss rini bilang begini, “kalo hanna pindah, siapa yang akan memuji ibu lagi?”. Bener deh, kata-kata itu bikin aku sedih dan terharu banget. Ternyata pujianku itu ngena di hati miss rini.

Karena dekat dengan seorang guru, aku malah semakin menghormati dia. Semakin menghargai dia.

Lain halnya dengan guru di SMP ku sekarang. Aku kaget banget waktu ngeliat guru-guru di SMP itu. Mereka dengan mudahnya main fisik kalo ada seorang anak yang berbuat kesalahan. Gimana ngejelasinnya ya? Oke, pake contoh aja ya. Misalnya, guru matematika-ku. Ada temenku yang nggak ngerjain pr. Biasanya kan yang nggak ngerjain pr di setrap di depan kelas. Tapi, ini nggak cuma disetrap. Tiba-tiba, tuh guru matematika mencubit perut temen-temenku satu persatu. Gila buset dah. Buat sekedar informasi, kalo perut dicubit tuh rasanya sakit sungguh luar biasa. Karena otot perut kan jarang bergerak, jadi sensitif (ini kata bapakku loh, bener gak?). Lain halnya dengan kulit di bagian siku, mau dicubit ampe jarinya kebas juga gak bakal kesakitan.

Yah, sadis memang. Ada lagi yang lain, yang nggak terlalu menyakitkan, tapi memalukan. Ditampar. Banyak tuh, temen-temenku yang nggak ngerjain pr atau ribut di kelas, pada ditamparin sama guru-guru. Oh, kadang-kadang juga guru-guru suka memukul telapak tangan siswanya yang berulah pake tongkat kayu atau penggaris. Atau dijitak kepalanya. Bunyi jitakannya itu loh, yang denger aja ngerasa sakit, apalagi yang dijitak.

Kalo aku denger dari pidato-pidato setiap apel pagi, mereka tuh main fisik sama muridnya, karena muridnya nggak akan bisa dibilangin kalo nggak digituin. Katanya, guru-guru tuh pengen supaya murid-muridnya bisa disiplin dan penurut. Tapi kalo karena takut dipukul, seorang murid jadi patuh, kan sama aja boong?

Yah, aku emang bukan orang yang berpendidikan soal psikologi2 yang begituan. Tapi menurut aku sih, kalo guru bermain fisik sama muridnya, muridnya bakal meniru tindakan guru itu. Si murid ini bakal berpikir “Oh, jadi kalo ada orang yang membuat aku sebel, langsung di pukul saja”, yah jadi deh, murid yang suka main pukul. Menurut aku, memukul orang karena dia berbuat salah itu nggak mendidik. Iya nggak, kak seto?

Kenapa nggak dibilang baik-baik sih. Ada satu contoh. Karena guru bahasa inggrisku lagi cuti hamil, ada guru pengganti yang namanya Ibu KS (ini bukan nama samaran, tapi memang di sini memanggil guru pake inisialnya). Ibu KS tuh guru paling bijaksana-dalam-mendidik yang pernah aku lihat di SMP 1. Dia nggak pernah mukul, nyubit, atau nampar. Dia mengajar bahasa inggris dengan bagus banget. Karena Ibu KS ini tau gimana level bhs inggris temen2ku, Ibu KS mulai dengan pertanyaan “bagaiman pendapat kamu ttg bahasa inggris?” terus juga, “apa tujuanmu belajar bahas inggris?”. Baru deh belajar. Yang bikin aku suka sama dia, dia tuh selelu memuji murid-muridnya. Kalo ada temanku yang menjawab pertanyaan dia, dia akan menjawab “very good” dengan nada yang memotivasi. Kalo jawabannya-pun salah, dia bakal menjawab “good, but..” terus dia betulin deh. Bener-bener memotivasi.

Yah, yang aku mau bilang buat guru-guru di SMP 1, please bapak ibu guru yang aku hormati. Jangan main fisik sama kami murid-muridmu. Tau kah bapak dan ibu? Kami justru semakin menghormati, menghargai, dan mematuhi kata-kata bapak ibu guru sekalian jika bapak mendisiplinkan kami tanpa main fisik sama kami. Terima kasih.

Advertisements