October 2008


Hari ini cuaca berganti-ganti di pangururan. Waktu pagi tadi, cuacanya dingin dan mendung, waktu jam sembilan, panas banget, gerah. Tapi waktu jam setengah satu, malah mendung lagi. Nah sekarang udah jam setengah tiga, mataharinya terik banget. Gak jelas deh cuacanya.

Entah kenapa, dua minggu ini aku sering banget mengucapkan kata “do..”. Bingung ya? Nggak papa kalo bingung. “Do” itu sebuah kata seru. Di ucapkan kalo kita sedang menyesali sesuatu. Kalo bahasa indonesianya mungkin “yah..” Begitulah. Yang mengajarkan kata itu sama aku tuh si Murni. Ya, lagi-lagi murni.

Setiap ada yang bikin bete, aku bilang “do..”. Setiap ada yang bikin aku terganggu, aku bilang “do..”. Makin lama aku makin ngawur. Kalo aku lagi seneng, aku bilang “do..”. Kalo aku menyapa temen aku, aku bilang “do..”. Pokoknya semua serba “do..”. Kalo murni denger aku mengatakan “do” nggak pada tempatnya, biasanya dia langsung ambil tindakan.

“Hanna, gimananya kau? Masa bilang “do..” nggak pada tempatnya begitu!”

“Emangnya kalo mau ngomong “do” dalam keadaan gimana? Ajarin aku lah, murni!”

Murni berpikir lama. Terkadang mengeluarkan dengungan “Emm..”-nya dengan pelan. Terus mendecapkan mulutnya. Terus ngetok-ngetok meja. Buset lama banget deh. “Gimana menjelaskannya ya..?” begitu katanya. Setelah waktu yang cukup panjang, akhirnya dia ber-“oh!”. Dia sudah bisa menjelaskannya, mungkin.

“Begini han, kalo kita bilang “do..” itu waktu…duh..emm..pake contoh aja ya..aku ngerti bagaimana, cuma susah menjelaskannya..”

“Ya udah, cepetan”

“Nih, misalnya kalo kita sedang mencatat tulisan di papan tulis, terus ada yang menghapus tulisan di papan tulis itu, nah kita bilang ‘Do…unang jo!’ Begitu”

Kalo dari contoh ini sih, aku sudah bisa mengerti. Seperti yang aku bilang di atas, “Do” diucapkan waktu kita menyesali sesuatu yg terjadi. Sebenernya aku udah ngerti, cuma emang aku-nya aja yang nggak normal. Memakai kata itu pada setiap keadaan.

“Oh, iya-iya aku ngerti” begitu kataku sama Murni.

“Akhirnya ngerti juga kau” kata Murni dengan nada sok pinter.

nb : hohoho, buat sekedar pengumuman, english day bakal diaktifkan sebentar lagi di sekolahku. kira kira dua minggu lagi. nggak sabar deh aku. soalnya, murni pasti bakal diem seharian waktu english day. hahaha.. oh ya, kira-kira sebulan (apa dua bulan ya?) lagi aku mau ujian nih. teman-teman pembaca, doa-kan aku supaya dapet nilai bagus ya! syukur-syukur masuk kelas unggulan. amien!

Advertisements

Teman-teman, setelah mengobrak-abrik folder di hp-ku, akhirnya aku menemukan sebuah foto aneh bin ajaib. Yah, ternyata foto itu adalah fotonya si Hotman Wandi Sigiro (silahkan memanggilnya wandi saja). Mungkin ada yang penasaran gimana wajahnya wandi? Silahkan puas-puasin melihat wajahnya di foto ini. Oh, kalo foto murni, sudah ada di posting “Murni; Tak Seindah Namanya”. Yang belum ada fotonya Kristianto ya? Teman-teman yang lain juga. Kapan-kapan aku mau upload foto temen-temen yang lain ah!

hotman wandi sigiro

hotman wandi sigiro

Gimana menurut kalian? Ini diambil di depan kelas kami. Si wandi nggak tau lagi ngapain. Senyam-senyum begitu. Yah, tolong kasih comment ya. Si wandi pengen tau tuh, comment dari pembaca..! Sampai jumpa di posting berikutnya!

Kan sekarang isu beredarnya makanan bermelamin lagi sering-seringnya terdengar. Tepatnya, makanan dari china yang mengandung susu. Terus ternyata, salah satu makanan yang mengandung melamin itu adalah oreo wafer stik. Kebetulan dulu di jakarta, kalo belanja di supermarket kita suka beli oreo wafer stik itu. Nah,waktu tau oreo wafer stik ada melamin-nya, aku sama ka irene langsung kaget. Ah, serius? Masa sih, yang bener? Kira-kira begitulah tanggapan kami. Tapi cuma sebatas itu. Lain halnya dengan mamaku. Mamaku tuh emang sangat peduli sama yang namanya kandungan gizi makanan, terus ke-higenis-an makanan, pokoknya begitu lah. Mama juga kaget waktu denger oreo masuk ke kategori makanan ber-melamin. Inilah yang dikatakan mama.

mama: “kita nggak pernah beli oreo jenis begitu kan?”
hanna: “yah pernah lah”
irene: “iya nih, mama gimana sih, orang kita sering beli”
mama nggak menyerah dengan pernyataan itu
mama: “ah, mama nggak pernah beli tuh”
hanna: ” mama nggak percaya deh, kita tuh waktu itu setiap hari beli”
tiba-tiba mama senyum
mama: “ah, bukan. kita beli oreo yang biasa kali, yang sandwich itu”
irene: “iya, tapi yang wafer stik kita juga sering beli”
mama: “duh, gimana tuh. kalian sih, mama kan udah bilang..blablabla..”

Begitulah. Ada juga ke-parno-an mama yang lain. Ceritanya kami habis pulang dari siantar. Mama kan beli roti dan makanan2 lainnya di toko roti ganda, terus tiba-tiba di rumah mama bilang begini.

mama: “waduh, gawat”
bapak: “kenapa? ada yang tinggal?”
irene: “kenapa sih ma?”
mama: “mama beli khong guan”
kita bertiga (aku, bapak, ka irene) bingung
hanna: “lha? emang kenapa”
mama: “ada melaminnya nggak ya?”

Habis itu bapak langsung meyakinkan mama kalo khong guan itu MD alias dibuat di Indonesia dan pake bahan baku dari Indonesia juga. Mama akhirnya teryakinkan.

Begitulah kawan-kawan. Mama sangat peduli terhadap apa yang kami makan. Kadang-kadang malah TERLALU peduli sehingga malah jadi bikin sebel. Padahal udah pengen banget makan, tapi mama bilang nggak boleh dimakan karena tadi kena debu-lah, dihinggapin lalat-lah. Tapi enak juga.

Wah, dah lama ga nge-post. Mata kananku lagi bintitan nih… Pertama di atas, skarang di bawah. Hiks, sakit dan perih banget. Ada yg tau cara ngobatin bintitan? Help me please!

Waktu aku baru pertama kali datang ke SMP Negeri 1 Pangururan, aku merasa sangat canggung. Banyak pertanyaan-pertanyaan yang muncul di kepalaku. Bagaimana dengan teman-teman di sekolah? Bahasa apa yang harus kupakai? Pelajarannya susah atau gampang? Yah namanya juga lingkungan baru. Tapi, nggak pernah satu kali pun aku menanyakan pada diriku, bagaiman guru-gurunya?

Kalo di jakarta, guru dan murid sudah layaknya teman dekat. Jadi inget waktu di ozone deh. Aku deket sama Ms Rini, guru bahasa inggris-ku. Kami bisa ngobrol dengan santai begitulah. Kadang kadang aku memuji dia seperti, “miss rini hari ini cantik banget”. Terus miss rini bakal bilang “ah, yang bener?”. Duh jadi inget juga, waktu acara perpisahan kelas, miss rini bilang begini, “kalo hanna pindah, siapa yang akan memuji ibu lagi?”. Bener deh, kata-kata itu bikin aku sedih dan terharu banget. Ternyata pujianku itu ngena di hati miss rini.

Karena dekat dengan seorang guru, aku malah semakin menghormati dia. Semakin menghargai dia.

Lain halnya dengan guru di SMP ku sekarang. Aku kaget banget waktu ngeliat guru-guru di SMP itu. Mereka dengan mudahnya main fisik kalo ada seorang anak yang berbuat kesalahan. Gimana ngejelasinnya ya? Oke, pake contoh aja ya. Misalnya, guru matematika-ku. Ada temenku yang nggak ngerjain pr. Biasanya kan yang nggak ngerjain pr di setrap di depan kelas. Tapi, ini nggak cuma disetrap. Tiba-tiba, tuh guru matematika mencubit perut temen-temenku satu persatu. Gila buset dah. Buat sekedar informasi, kalo perut dicubit tuh rasanya sakit sungguh luar biasa. Karena otot perut kan jarang bergerak, jadi sensitif (ini kata bapakku loh, bener gak?). Lain halnya dengan kulit di bagian siku, mau dicubit ampe jarinya kebas juga gak bakal kesakitan.

Yah, sadis memang. Ada lagi yang lain, yang nggak terlalu menyakitkan, tapi memalukan. Ditampar. Banyak tuh, temen-temenku yang nggak ngerjain pr atau ribut di kelas, pada ditamparin sama guru-guru. Oh, kadang-kadang juga guru-guru suka memukul telapak tangan siswanya yang berulah pake tongkat kayu atau penggaris. Atau dijitak kepalanya. Bunyi jitakannya itu loh, yang denger aja ngerasa sakit, apalagi yang dijitak.

Kalo aku denger dari pidato-pidato setiap apel pagi, mereka tuh main fisik sama muridnya, karena muridnya nggak akan bisa dibilangin kalo nggak digituin. Katanya, guru-guru tuh pengen supaya murid-muridnya bisa disiplin dan penurut. Tapi kalo karena takut dipukul, seorang murid jadi patuh, kan sama aja boong?

Yah, aku emang bukan orang yang berpendidikan soal psikologi2 yang begituan. Tapi menurut aku sih, kalo guru bermain fisik sama muridnya, muridnya bakal meniru tindakan guru itu. Si murid ini bakal berpikir “Oh, jadi kalo ada orang yang membuat aku sebel, langsung di pukul saja”, yah jadi deh, murid yang suka main pukul. Menurut aku, memukul orang karena dia berbuat salah itu nggak mendidik. Iya nggak, kak seto?

Kenapa nggak dibilang baik-baik sih. Ada satu contoh. Karena guru bahasa inggrisku lagi cuti hamil, ada guru pengganti yang namanya Ibu KS (ini bukan nama samaran, tapi memang di sini memanggil guru pake inisialnya). Ibu KS tuh guru paling bijaksana-dalam-mendidik yang pernah aku lihat di SMP 1. Dia nggak pernah mukul, nyubit, atau nampar. Dia mengajar bahasa inggris dengan bagus banget. Karena Ibu KS ini tau gimana level bhs inggris temen2ku, Ibu KS mulai dengan pertanyaan “bagaiman pendapat kamu ttg bahasa inggris?” terus juga, “apa tujuanmu belajar bahas inggris?”. Baru deh belajar. Yang bikin aku suka sama dia, dia tuh selelu memuji murid-muridnya. Kalo ada temanku yang menjawab pertanyaan dia, dia akan menjawab “very good” dengan nada yang memotivasi. Kalo jawabannya-pun salah, dia bakal menjawab “good, but..” terus dia betulin deh. Bener-bener memotivasi.

Yah, yang aku mau bilang buat guru-guru di SMP 1, please bapak ibu guru yang aku hormati. Jangan main fisik sama kami murid-muridmu. Tau kah bapak dan ibu? Kami justru semakin menghormati, menghargai, dan mematuhi kata-kata bapak ibu guru sekalian jika bapak mendisiplinkan kami tanpa main fisik sama kami. Terima kasih.

review acara tv
judul: mario teguh the golden ways
stasiun: metro tv
hari/jam tayang: minggu, jamnya lupa
sekarang hari minggu di rumahku ga akan lengkap tanpa acara ini. emang dari dulu tuh keluargaku seneng sama acara2 yg memotivasi macam acara ini. presenter acara ini tuh si choky sitohang. pak mario teguh punya ciri khas sendiri dengan menyebut pemirsanya dgn sebutan ‘sahabat indonesia yg super’ dan juga salam khasnya ‘salam super’. setiap sesi, beberapa penonton akan dipersilahkan untuk bertanya.

acara ini memotivasi sangat. nada bicara pak mario juga sangat ‘mengajak’ sehingga yg dikatakannya semakin mengena. tema yg diambil juga hal2 yg sederhana, tapi digali lebih dalam sama pak mario. wah, seru lah pokoknya.

Setelah kira2 dua bulan tinggal di samosir, aku udah bisa sedikit bahasa batak. Emang, walaupun orang batak, aku sama sekali ga bisa bahasa batak waktu dulu. Tapi sekarang mulai bisa. Walaupun yg aku bisa masih ucapan2 sehari2 yg sederhana.

Emang belajar bahasa batak tuh penting. Soalnya, kalo ga bisa berbahasa batak, susah berkomunikasi. Sebenernya orang sini bisa pake bhs indonesia, cuma kalo pake bhs indonesia, rasanya ga akrab dan percakapan jadi kaku.

Akhirnya, demi supaya bisa ngomong dlm bhs batak, aku berguru sama 3 teman sekelasku. Murni Sihombing, H.Wandi Sigiro, dan Kristianto Gurning. Dari ketiganya, murni lah yg paling aktif mengajar aku. Wandi dan Kris cuma kadang2 aja. Nah, sebagai gantinya mereka ngajarin aku bhs batak, aku mengajari mereka bhs inggris.

Pelajaran dimulai dgn kata2 sederhana yg sering diucapkan dalam prcakapan sehari2. Seperti daong dan ido (tidak dan iya), adong dan dang adong (ada dan tidak ada), atau ahu dan ho (aku dan kamu). Terus kata2 itu diaplikasikan dalam sebuah kalimat. Seperti, adong do kamus mi? (ada-nya kamus mu) atau didia bukuku (dimana bukuku). Menurutku sih, bahasa batak cukup mudah dipelajari. Tapi vocab-ku masih sangat sedikit, jadi mau berbicara susah.

Untuk menjawab pertanyaan teman2ku, aku sudah bisa pake bhs batak. Kalau ada teman yg bertanya, ‘adanya pulpenmu han?’ aku sudah bisa menjawab, ‘adong’. Atau kalau mau bertanya berapa pulpen temanku, aku bilang, ‘piga do pulpen mi?’. Kalau temen2ku denger aku ngomong bahasa batak, mereka heran. Biasanya mereka bakal nanya, ‘bisa nya kau berbahasa batak?’. Ditanya begini, aku cuma tersenyum aja.

Murni bilang, aku cepat banget belajarnya. “Hanna, pintar kali kau. Cepat kali belajarnya kau.” begitu kata dia. Aku senang sih, dibilang begitu sama dia. Ada temanku yg juga pindahan, dia udah 2 tahun di samosir, tapi belum bisa berbahasa batak. Menurutku sih, itu gara2 dia ga punya kemauan untuk belajar (cieh). Jadinya ga bisa. Kalo aku sih, tekatnya 6 bulan udah lancar berbahasa batak. Hahaha..mudah2an saja.

See you, readers!

nb: aku nemu artikel2 di google yg bilang bahwa bahasa batak toba udah mulai punah. emang ya, orang batak sekarang jarang yg mau belajar bahasa batak. malu lho, orang batak tp ga bsa ngomong dalam bhs batak. wali kelasku aja, heran waktu tau kalo aku ga bisa bhs batak. “malulah kau”, begitu katanya. jadi, yg orang batak tp ga bisa berbahasa batak (biasanya yg seumuran dnganku nih), ayo belajar! sama orangtuanya, atau dengan baca2 postingku juga bisa (hehe..promosi)! proud to be BATAK!!

murni lagi monyong

murni lagi monyong

Murni Sihombing, cewek yg aku sebut2 di posting sbelumnya, adalah cewe super berisik dan usil. Sialnya, dia tuh temen sebangku aku.

Ada aja yg diomongin si murni. Semua dia bahas. Pokoknya annoying bgt dah! Kayak percakapan ajaib yg terjadi pas pelajaran ips antara aku sama dia hari ini. Kebetulan gurunya ga ada (lagi cuti hamil), jadi si murni makin menjadi-jadi.

Murni: Hanna, hanna, what is your name? Hanna hanna, what is your name? Hanna, jawab dong…answer, answer!

Yah, yah. Aku tau murni, kamu dah pinter bhs inggris. Pertanyaan ga penting itu aku diemin aja. Dia ngulang2 pertanyaan itu berkali kali. Tapi lama kelamaan ada yg ga beres. Sekarang dia nanya sambil ketawa kayak orang kesurupan.

Murni: Hanna, haannaa..hahaha..whaat..is..your..name..hehehe..what..is..your..name..hanna, answer..hanna..ANSWER!! HAHAHA..!!

Sinting.

Selang waktu kemudian, dia kembali mengganggu aku yg lagi serius ngerjain tugas ips. Kali ini nadanya serius.

Murni: Hanna hanna, tengok dulu si menrou lagi nangis, gara2 si benjamin melempar pulpen ke matanya. Hanna, tengok dulu!
Hanna: Ntar dulu ah!
Murni: TENGOK dulu!
Hanna: *nengok ke arah menrou*
Guess what? Menrou ga lagi nangis, dia lg ngobrol seru sama si rahayu. Dan apa kata murni?

Murni: *tersenyum layaknya tdk berdosa* Oh, udah diam dia

Dan lagi-lagi, masih dalam jam pelajaran ips, dia ngomong ngelantur lagi.

Murni: Hanna hanna, apa cita-citamu? Aku pemain pilem, syuting, masuk tipi

Ngedenger ini, ga tertahankan, aku ketawa. Si murni ngeliatin aku, seakan ga normal kalo aku ketawa.

Murni: Kenapa-nya si hanna ini?

Habis aku selesai ketawa, aku kira omongan2 ga pnting dari murni udah selesai. Ternyata belom.

Murni: Hanna hanna, lebih cantik rambutku pendek dari pada panjang kan? Hanna, tengok dulu! TENGOK DULU!!

Kalo omongan dia udah bener2 ngeganggu dan ga penting, aku biasanya ga akan tnggal diem.

Hanna: MURNI, KAMU TUH BISA DIEM GA SIH! Sip HOOO!! (sip ho artinya, diam kau)

Aku ngomong gitu, si murni bukannya diem, malah ketawa sambil bilang “ho sip!” (artinya, kau yg diam). Akhirnya aku ditegor sama wandi, si ketua kelas. Tapi coba lihat cara-ku beraksi!

Wandi: Hanna, diam kau!
Hanna: Ini nih ketua, si murni dari tadi berisik! Gangguin aku lagi ngerjain ips!
Murni: Ih, kau-nya yg berisik, hanna!
Wandi: Sip ho, murni!

Akhirnya si murni dimarah2in sama wandi.

Masih banyak lagi omongan2 ngelantur murni yg lain. Itu baru 2 jam pelajaran, jam2 plajaran berikutnya bakal lebih parah lagi. Yg jelas, dia selalu memulai ngomong dengan manggil2 namaku (‘hanna hanna, tengok dulu, hanna hanna’). Kalo aku ga nengok2, dia bakal bilang “hanna, bereng jo! BERENG!!” atau “hiish, si hanna on!” (artinya, ‘hanna, tengok dulu, tengok’ sama ‘iih, si hanna ini’). Dia pasti ngomong bahasa batak pada akhirnya.

Murni memang makhluk lucu nan menggemaskan. Saking menggemaskannya, pengen aku lempar ke danau toba. Sebenernya dia baik sih. Tapi gitu deh, suka ngusilin orang.

Oh ya, murni tau aku punya blog. Walaupun dia ga ngerti sepenuhnya apa itu blog (sungguh lelah ngejelasinnya ke murni). Tapi yg dia tau, aku bisa cerita ke orang2 ttg apapun yg aku mau. Dan dia kirim salam buat para pembaca. Hayo, ada yg mau salam balik buat murni?

Next Page »